Atasi, Ulat Tanah (Agrotis ipsilon)
15.04 | Author: Urip SR
Gejala serangan ulat tanah (Agrotis ipsilon) (Foto: Anik Kurniati)
Larva ulat tanah (Foto: Anik Kurniati)
Bapak Rahmad, petani dari Kecamatan Manonjaya Kabupaten Tasikmalaya Jawa Barat tertegun melihat tanaman kedelainya yang baru berumur 5 hari banyak yang mati, dengan gejala pada bagian batang tanaman putus atau terpotong. Pada awalnya, beliau menduga bahwa tanaman kedelainya tersebut mati karena dimakan oleh jengkerik atau semut. Tetapi ternyata setelah beliau mengorek tanah didapatkannya ulat berwarna hitam di dalam bekas korekan tanahnya. Setelah itu beliau baru sadar bahwa tanaman kedelainya yang mati tersebut karena telah terpotong oleh ulat tersebut. Dan bahkan beliau menyebut ulat hitam tersebut dengan sebutan “monster”. Sebenarnya apa sih “monster” itu???????? Monster itu adalah ulat Agrotis ipsilon atau ulat hitam atau sering disebut juga ulat tanah.
Agrotis ipsilon merupakan ulat tanah yang mempunyai sifat polifag. Hama ini mempunyai kisaran inang yang sangat luas, bisa menyerang pada tanaman  kacang-kacangan, kedelai, jagung, kubis dan tanaman sayuran semusim lainnya. Dalam klasifikasi serangga atau insekta, ulat tersebut berada di ordo Lepidoptera (ordo kupu-kupu dan ngengat) dan masuk pada famili Noctuidae. Perkembangan ulat ini bersifat metamorfosis  sempurna, terdiri atas stadia telur, ulat/larva, kepompong/pupa dan ngengat/ imago.
MORFOLOGI DAN BIOEKOLOGI
TELUR
Telur diletakkan satu-satu atau dalam kelompok di atas tanah yang lembab. Bentuk telur seperti kerucut terpancung dengan garis tengah pada bagian dasarnya 0,5 mm. Seekor betina dapat meletakkan 1.430 - 2.775 butir telur. Warna telur mula-mula putih lalu berubah menjadi kuning, kemudian merah disertai titik coklat kehitam-hitaman pada puncaknya. Titik hitam tersebut adalah kepala larva yang  sedang berkembang di dalam telur. Menjelang menetas, warna telur berubah menjadi gelap agak kebiru-biruan. Stadium telur berlangsung 4 hari.
LARVA
Larva menghindari cahaya matahari dan bersembunyi di tanah kira-kira  sedalam 5 - 10 cm atau dalam gumpalan tanah. Larva aktif pada malam hari untuk menggigit  pangkal batang.  Larva yang baru keluar dari telur berwarna kuning kecoklat-coklatan dengan ukuran panjang berkisar antara 1 - 2 mm. Sehari kemudian larva mulai makan dengan menggigit   permukaan daun.  Larva mengalami 5 kali ganti kulit.  Larva instar terakhir berwarna coklat  kehitam¬-hitaman.  Panjang larva instar terakhir berkisar antara 25 - 50 mm.  Bila larva diganggu   akan melingkarkan tubuhnya dan tidak ¬bergerak seolah-olah mati.  Stadium larva berlangsung       sekitar 36 hari
PUPA
Pembentukan pupa terjadi di permukaan tanah. Pupa mempunyai panjang 17 sampai 22 mm dan 5 sampai 6 mm lebar, dan berwarna coklat gelap. Stadium pupa berlangsung 12 sampai 20 hari.
IMAGO
Umumnya ngengat Famili Noctuidae menghindari cahaya matahari dan bersembunyi pada permukaan bawah daun.  Sayap depan berwarna dasar coklat keabu-abuan dengan bercak-bercak hitam.  Pinggiran sayap depan berwarna putih.  Warna dasar sayap belakang putih keemasan dengan pinggiran berenda putih. Panjang sayap depan berkisar 16 -19 mm dan lebar 6-8 mm. Ngengat dapat hidup paling lama 20 hari. Apabila diganggu atau disentuh, ngengat menjatuhkan diri dan pura-pura mati. Perkembangan dari telur hingga serangga dewasa rata-rata berlangsung 51 hari.
Bagaimana gejala kerusakan dari ulat tanah tersebut????
Stadia yang paling merusak dari hama Agrotis ipsilon adalah larva. Larva aktif menyerang pada tanaman dengan menggigit akar dan pangkal batang pada malam hari. Pangkal batang yang digigit akan mudah patah dan mati. Larva juga biasa menggigit atau memotong ujung tanaman muda sehingga pucuk atau tangkainya terkulai dan layu. Di samping menggigit pangkal batang, larva yang baru menetas, sehari kemudian juga menggigit permukaan daun. Ulat tanah sangat cepat pergerakannya dan dapat menempuh jarak puluhan meter.  Seekor larva dapat merusak ratusan tanaman muda.
PENGENDALIAN
 Upaya-upaya apa saja yang dapat dilakukan untuk mengendalikan hama ulat tanah ini? Ada berbagai upaya yang dapat dilakukan yaitu dengan pengolahan tanah dan sanitasi lahan. Pengolahan tanah yang baik dapat membunuh pupa yang ada di dalam tanah. Sanitasi dengan membersihkan lahan dari gulma yang juga merupakan tempat ngengat Agrotis ipsilon meletakkan telurnya.
Selain itu, pengendalian fisik/mekanis dengan mengumpulkan larva dapat dilakukan. Pengumpulan larva ini sebaiknya dilakukan pada senja hari-malam hari, karena pada waktu itu larva dapat dijumpai di permukaan tanah sekitar tanaman yang terserang. Larva yang terkumpul harus segera dimusnahkan.
Apabila serangan ulat tanah tinggi, dapat dilakukan penyemprotan dengan insektisida yang efektif, terdaftar dan diizinkan dengan  aplikasi pada tanah di sekeliling tanaman inang.
Tepat dalam identifikasi gejala serangan hama pada tanaman akan memudahkan dalam pengendalian hama sehingga dapat meminimalkan kerugian yang diderita oleh petani. Selamat Mengendalikan!***
(Penulis: Anik Kurniati, SP, POPT Ahli Pertama)


This entry was posted on 15.04 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

1 komentar:

On 10 Oktober 2017 09.17 , Unknown mengatakan...

Qnc Jelly Gamat Asli